Sindikat Mafia Pemalsu Sertifikat Tanah Dibekuk

Foto : Dadang Subur
Foto : Dadang Subur

jakarta24jam.com – Tujuh orang anggota sindikat mafia dan pemalsuan sertifikat tanah berhasil ditangkap oleh Subdit II Harda Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Mereka adalah Raden Handi, Arnold Yosep, Henry Primariandy, Siti Djubaedah, Bugi Martono, Dimas Okgi, dan Denny Elza. Sementara dua orang lainnya masih diburu polisi.

Modus yang digunakan dengan cara memalsukan sertifikat tanah milik korbannya dalam kasus jual beli rumah mewah di beberapa wilayah termasuk Jakarta. Kerugian yang diderita oleh para korbanya diperkirakan senilai Rp 85 Miliar.

Foto : Dadang Subur
Foto : Dadang Subur

Kapolda Metro Jaya, Irjen Nana Sudjana mengatakan, tujuh pelaku yang berhasil diamankan, memiliki peran berbeda-beda saat menjalankan aksinya. Dimana kasus ini terungkap setelah adanya laporan dari salah satu korban.

Korban yang diketahui bernama Indra Hosein ini melapor ke polisi setelah sertifikat tanah miliknya dipalsukan setelah bertemu dengan seorang rentenir. Awal mula kasus itu ketika ia akan menjual tanah dan rumahnya di Jakarta Selatan seharga Rp 70 Miliar.

Mengetahui korban menjual rumah, tersangka Dian berusaha menemui korban bermaksud untuk membelinya, dan meminta melakukan pengecekan keaslian sertifikatnya kepada salah satu notaris, yang memang telah disiapkan oleh pelaku. Notaris itu merupakan notaris bodong.

“Ternyata Notaris ini bodong, dengan nama kantor Notaris Idham. Nah di sana tersangka Raden Handi mengaku sebagai Notaris, lalu memeriksa sertifikat tanah korban,” kata Nana.

Setelah dilakukan pemeriksan korban menyerahkan fotocopy sertifikat miliknya untuk dilakukan pengecekan di Kantor Badan Pertahanan Nasional (BPN). Selang beberapa waktu korban dan tersangka Dedi Rusmanto mendatangi kantor BPN.

Rupanya dari fotocopy sertifikat yang diberikan korban saat di kantor notaris itu menjadi awal buruk korban, pelaku telah membuat sertifikat serupa yang mirip dengan milik korban. Dan ketika korban dan tersangka berada di BPN, sertifikat itu dinyatakan ke asliannya, namun usai diperiksa tanpa sepengetahuan korban, sertifikat itu pun akhirnya ditukar, dengan sertifikat palsu yang memang sudah disiapkan oleh para tersangka.

“Setifikat yang asli ini simpan oleh tersangka Dedi Rusmanto yang palsu di serahkan kepada korban yang saat itu di wakili oleh saudara Lutfi,” katanya.

Setelah berhasil mengambil sertifikat tanah korban Dedi Rusmanto pun akhirnya mendapatkan upah sebesar Rp 30 Juta. Setelah itu Dimas dan Ayu pun menjalankan aksinya. Keduanya berusaha untuk bertemu dengan seorang rentenir yang menyamar sebagai pemilik setifikat itu. Hanya saja keduanya mengunakan KTP identitas Ilegal dengan bekerja sama oleh salah satu oknum kantor Kelurahan.

Dengan indentitas itu, pelaku menyakinkan rentenir itu, dan mengagungkan sertifikat tersebut senilai Rp 11 Miliar. Selanjutnya terjadi kesepatakan baik kedua belah pihak.

“Uang Rp 11 miliar itu di ditransfer ke rekening bank Danamon dan ditarik tunai untuk diserahkan ke tersangka Arnold dan Neneng,” katanya.

Korban menyadari jika sertifikatnya telah dipalsukan saat ada seseorang yang berniat untuk membeli rumahnya, saat dilakukan pengecekan di BPN korban pun kaget jika sertifikat milik palsu.

Atas kasus ini ditaksir kerugian mencapai Rp 85 Miliar termasuk kerugian korban Rp70 Miliar dan sertifikat rumah dianggunkan ke rentenir sebesar Rp 11 Miliar, dan beberapa pinjaman lain.

Dari tujuh orang yang diamankan, beberapa diantaranya merupakan notaris palsu. Sedangkan dua orang tersangka lain, Neneng dan Ayu menjadi Daftar Pencarian Orang (DPO). Satu tersangka lain Dedi Rusmanto tengah menjalani masa tahanan di Lapas Cipinang dengan kasus serupa.

Atas perbuatan tersangka, kini tujuh orang pelaku yang diamankan dijerat pasal 263 KUHP dan pasal 264 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 KUHP dan atau undang-undang republik Indonesia nomor 8 tahun 2010 pasal 3,4,5 tentang tindak pidana pencucian uang. (TIP/RED)