Pendiri Kaskus Laporkan Balik Titi Sumawijaya Empel

Foto : Dadang Subur
Pendiri Kaskus Andrew Darwis (kanan) didampingi kuasa hukumnya melaporkan kembali Titi Sumawijaya Empel ke pihak kepolisian karena merugikan dirinya, usai memberikan keterangan kepada wartawan di Jakarta, Jumat (16/11). Foto : Dadang Subur

jakarta24jam.com – Dilaporkan ke pihak kepolisian oleh Titi Sumawijaya Empel karena

dugaan pemalsuan dokumen dalam pinjam-meminjam berupa jaminan. Pendiri Kaskus Andrew Darwis melaporkan kembali Titi Sumawijaya Empel ke pihak kepolisian karena merugikan dirinya.
Sebelumnya Polda Metro Jaya telah meningkatkan kasus dugaan pemalsuan dokumen yang melibatkan pendiri Kaskus Andrew Darwis ke tingkat penyidikan.

“Lumayan tekanan batin. Makan susah, tidur susah. Saya ini bukan orang yang suka cari masalah,” kata Andrew Darwis dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (15/11/2019).

Foto : Dadang Subur
Foto : Dadang Subur

Dia mengaku upaya membangun citra baik selama ini terdampak buruk dari adanya kasus tersebut. Dia membantah telah melakukan tindak pidana seperti apa yang dituduhkan.

“Saya ini tak pernah kena kasus. Dari awal, saya berupaya membangun image sebagus mungkin. Ternyata mulai tahun ini, Januari tiba-tiba kena kasus. Di google, tiga halaman depan Andrew kasus, Andrew kasus,” ujarnya.

Atas kasus itu, dia mengalami kerugian materiil dan immateriil.

“Jadi pelajaran untuk saya. Orang mau bisnis dengan trackrecord bagus sekarang jadi off,” tambahnya.

Untuk diketahui, Titi Sumawijaya Empel melaporkan Andrew Darwis ke Polda Metro Jaya.

Titi melaporkan Andrew atas dugaan pemalsuan dokumen dalam pinjam-meminjam dengan jaminan di kawasan Kemang, Jakarta Selatan.

Kasus ini berawal dari pinjam-meminjam uang dengan jaminan sertifikat gedung di wilayah Jakarta Selatan.

Saat itu Titi meminjam uang sebesar Rp 15 miliar kepada DW, yang disebut-sebut sebagai orang kepercayaan Andrew Darwis.

Pinjam-meminjam itu terjadi pada November 2018 dan Titi disebut-sebut hanya menerima uang sebesar Rp 5 miliar.

Dalam perjanjiannya, Titi diberi tenggat 13 tahun untuk mengembalikan uang tersebut.

Namun, sebulan berikutnya, tepatnya Desember 2018, sertifikat gedung itu berganti nama bukan milik pelapor lagi. (TIP/RED)